Artikel Terkini

Al-Sisi dan Lelucon Kontra-Terorisme di Mesir

Al-Sisi dan Lelucon Kontra-Terorisme di Mesir
Al-Sisi dan Lelucon Kontra-Terorisme di Mesir 1

Kehadiran ISIS di Sinai Mesir, justru menjadikan pengaruh Presiden al-Sisi di dalam negeri dengan dalih melawan terorisme, melupakan kejahatan HAM

Oleh: Sam Hamad

Hidayatullah.com | DALAM satu minggu, setidaknya 16 tentara Mesir tewas dalam serangan yang dikaitkan dan diklaim oleh Daesh (ISIS). Wilayah Sina, atau ‘Provinsi Sinai’, seperti nama yang diberikan ISIS di Semenanjung Sinai, mengaku bertanggung jawab atas sebuah serangan pada hari Sabtu di sebuah pos pemeriksaan di sebelah barat Rafah di perbatasan dengan Palestina.

Sabtu sebelumnya, kelompok itu melakukan salah satu serangan paling mematikan dalam beberapa tahun terhadap personel militer Mesir ketika membunuh 11 tentara di El Qantara, yang melintasi perbatasan antara pemerintahan Ismailia dan Sinai Utara. 

Ironi pahit dari semua ini adalah bahwa sejak 2013, ketika Rezim Al-Sisi berkuasa melalui kudeta militer berdarah, menggulingkan demokrasi, rezim totaliternya telah dibenarkan menggunakan logika ‘kontra-terorisme’ yang sarat keraguan.

Jika kita mengambil logika pendukung utama Barat al-Sisi, bahwa ia harus didukung tanpa syarat karena peran kuncinya dalam membela dunia beradab dari terorisme, mengapa setelah 9 tahun pemerintahannya, ISIS masih mampu melakukan serangan besar berturut-turut?  Bukankah Sisi, yang dipersenjatai dengan persenjataan Barat berteknologi tinggi, telah menang atas perkembangan kecil ISIS yang tampaknya dikalahkan ini?

Menggunakan bahasa kode ‘perang melawan teror’, Eropa telah mampu mempersenjatai tiran Mesir untuk mengawasi tembok Benteng Eropa dan memanfaatkan kleptokrasi kejam yang telah dipimpinnya.

Terlepas dari pemilihan umum Joe Biden yang sepenuhnya dangkal di mana ia berpura-pura peduli dengan pelanggaran hak asasi manusia yang luas yang telah dilakukan al-Sisi, dan terlepas dari lip service Eropa yang membayar untuk hak dan kebebasan universal, tampaknya tidak ada yang tidak peduli tentang banyak korban rezim.

Entah itu remaja miskin Mesir yang diledakkan oleh ISIS saat bertugas, atau salah satu dari puluhan ribu warga Mesir yang membusuk di penjara bawah tanah – atau bahkan seorang mahasiswa Italia yang disiksa sampai mati  oleh pasukan keamanan Mesir yang terkenal sadis.

Mari kita ambil kata- kata Angela Merkel pada tahun 2018, saat ia berbicara di Kairo. Merkel biasanya memuji al-Sisi dengan pujian “model peran” untuk ‘stabilitas’ dan untuk “peran utama” dalam “memerangi terorisme”, bahkan kanselir Jerman saat itu menambahkan kata “dan imigrasi ilegal”.

Penggunaan kata Merkel tentang ‘imigran ilegal’ dan ‘teroris’ bukanlah kesalahan–alasan dia berada di Mesir hari itu untuk menyelesaikan kesepakatan di mana al-Sisi yang telah memenjarakan para migran di negara itu, menghentikan mereka mencapai pantai putih Eropa, dan kembali dalam kesepakatan perdagangan yang menguntungkan dengan Jerman dan seluruh Eropa.

Ketika Sinai memulai era baru pembangunan kembali, bekas desa Badui seperti desa nelayan kecil Sharm el-Sheikh, menjadi resor wisata besar-besaran. Harapannya adalah penduduk Badui di Sinai akan menuai hasil dari perubahan ini.

Sayangnya,  mereka diusir secara paksa dari rumah mereka untuk memberi jalan bagi pengembangan komersial oleh perusahaan asing bagi turis Barat yang kaya. Untuk menambah penghinaan, orang Mesir dari Lembah Nil dan Delta disibukkan untuk mengambil pekerjaan di industri jasa yang sedang booming, harus mengunci orang Badui setempat dari pekerjaan kasar dan membuatnya menjadi  miskin.

Inilah situasi yang terletak di jantung pemberontakan di Sinai dan meskipun jelas mendahului al-Sisi, ini adalah sebuah ironi lain bahwa hanya setelah kudeta yang membawanya ke tampuk kekuasaan, ISIS justru telah berhasil mendapatkan pijakan di semenanjung itu.

Taktik al-Sisi, yang telah dirinci Human Rights Watch (HRW) sebagai kejahatan perang, termasuk dengan sengaja menargetkan warga sipil dengan serangan udara, penggunaan milisi untuk menyiksa, membunuh dan membersihkan warga sipil, serta eksekusi dan penghilangan di luar wilayah hukum.

Taktik ‘bumi hangus’ ini memungkinkan ISIS yang saat itu baru lahir untuk mengkooptasi perjuangan Badui dan mengubahnya menjadi perang kejam yang telah membuat orang Kristen, Muslim Sufi dan mereka yang menentang jihadisme teokratis ala Salafi menjadi sasaran brutal.

Tanpa al-Sisi, kemungkinan besar ISIS tidak akan pernah ada seperti yang mereka lakukan di Sinai. Selain itu, kudeta terhadap presiden yang terpilih secara demokraris, Mohamad Morsi, merupakan pukulan besar bagi pesan ISIS bahwa demokrasi itu sesat dan tidak Islami dan akan selalu menguntungkan musuh-musuh Muslim.

Bagi banyak pemuda Muslim di Mesir yang percaya bahwa iman dan politik demokrasi mereka cocok, skala penganiayaan yang dilakukan terhadap mereka hampir pasti telah meningkatkan jumlah ISIS di Sinai dan.  

Perlu dicatat bahwa Morsi memiliki rencana demokratis untuk Sinai – pemerintahannya, yang sebagian besar terdiri dari teknokrat, akan memperkenalkan undang -undang yang akan menyerahkan hak kepemilikan tanah kepada penduduk lokal (dan jauh dari perusahaan asing dan pemilik tanah domestik), sementara Kebijakan Sinai Barunya menghindari taktik militer untuk berdialog dengan para pemimpin suku Badui setempat, jauh berbeda dengan al-Sisi.

Gerakan egaliter progresif seperti inilah yang memotivasi ‘penjahat’ Mesir, serta pendukung regional seperti UEA, untuk mempercepat kudeta, memastikan tidak akan ada kemajuan seperti itu lagi di Mesir.

Aspek yang paling hina dari ini adalah bahwa serangan-serangan ini akan menghasilkan lebih banyak dukungan untuk al-Sisi. Meskipun kehadiran ISIS di Sinai sangat nyata, perang tersembunyi ini berfungsi seperti keributan  dan kebisingan – selama berminggu-minggu, terkadang bertahun-tahun, ia gagal menjadi berita utama, tetapi kadang-kadang ISIS membunuh cukup banyak tentara atau warga sipil untuk dijadikan berita.

Hal inilah yang akan digunakan oleh al-Sisi untuk mendapatkan lebih banyak dukungan global untuk rezimnya atas nama ‘memerangi terorisme’, serta meningkatkan kekuatan represinya di dalam negeri. Bagi orang Mesir, dari Sinai hingga Said, ini hanyalah siklus mimpi buruk yang sepertinya tidak bisa diputus.*

Sam Hamad adalah seorang penulis dan kandidat PhD Sejarah di Universitas Glasgow yang berfokus pada ideologi totaliter

Rep: Admin Hidcom
Editor: Insan Kamil


Al-Sisi dan Lelucon Kontra-Terorisme di Mesir 1
kontraktor rumah
bina rumah
pinjaman lppsa
pengeluaran kwsp
spesifikasi rumah
rumah ibs
pelan rumah
rekabentuk rumah
bina rumah atas tanah sendiri
kontraktor rumah selangor
rumah banglo

Source


kontraktor rumah, bina rumah, pinjaman lppsa, pengeluaran kwsp, spesifikasi rumah, rumah ibs, pelan rumah, rekabentuk rumah, bina rumah atas tanah sendiri, kontraktor rumah selangor, rumah banglo
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar

Back to list