Artikel Terkini

Ramadhan Dan ‘Self-Control’

Ramadhan Dan ‘Self-Control’
Ramadhan Dan ‘Self-Control’ 1

BULAN Ramadhan adalah bulan yang sangat mulia, atau bulan tarbiyah kata lainnya, dimana semua umat Islam diwajibkan berpuasa kecuali jika terdapat uzur syar’i (Al-Baqarah: 183 & 185). Dahulu sewaktu di dalam kelas Pendidikan Islam sering kita ulang-ulang definisi puasa, iaitu menahan diri daripada makan, minum atau perkara yang membatalkan puasa mulai dari terbit fajar hingga terbenam matahari yang disertai dengan niat kerana Allah. Untuk makluman pembaca, penulis merupakan pelajar jurusan Psikologi. Justeru itu, suka untuk penulis membawakan tajuk berkenaan Ramadhan dan ‘Self-Control’. Sebelum berbicara lebih mendalam, apa itu self-control?

Menurut kamus Psikologi (versi Indonesia), definisi self-control adalah kemampuan individu untuk mengendalikan emosi dan tingkah laku sendiri seterusnya dapat mendorong individu ke arah konsekuensi positif. Dalam teori ‘hierarchy of needs’ oleh Abraham Maslow, disebutkan bahawa keperluan fisiologi manusia terletak pada hierarki yang pertama, iaitu yang terpenting sebelum mencapai keperluan hierarki yang seterusnya. Sementara menurut Freud, keinginan makan dan minum diibaratkan sebagai ‘id’ atau keinginan yang muncul secara alami. Persoalannya, bagaimana pula dengan mereka yang berpuasa? Pada dasarnya, puasa bukan hanya menahan lapar dan dahaga, tetapi juga emosi dan hawa nafsunya. Jadi, apa kaitannya dengan self-control?

Berdasarkan sumber daripada Jurnal Psikologi Kaunseling Perkhidmatan Awam (2018), telah dinyatakan bahawa manusia terdiri daripada empat komponen iaitu fizikal, emosi, kognitif dan spiritual. Berdasarkan komponen itu, puasa di bulan Ramadhan difahamkan dapat melatih kesemua komponen itu untuk melakukan transformasi ke arah kebaikan. Dari situlah self-control memainkan peranan yang utama bagi mewujudkan psikologi dan jiwa yang sihat.

Memang tidak dinafikan, makanan diperlukan untuk kekal bertenaga, tetapi ada mudaratnya juga jika tiada self-control kerana akan mengakibatkan penyakit lain bahkan terdapat masalah kewangan lainnya jika tidak dikawal perbelanjaannya. Menurut sumber daripada Berita Harian dan telah disahkan kesahihan saintifiknya, berpuasa dapat memberi ruang kepada sistem pencernaan untuk ‘berhenti’ seketika tanpa memproses sebarang makanan baharu. Kontradiksi ketika tidak berpuasa, sistem pencernaan seseorang akan bekerja terus tanpa henti, akibatnya kita akan berasa letih sekiranya makanan yang diambil itu lebih daripada hadnya.

Dalam pada itu, Ramadhan juga dapat mendidik diri menghayati konsep hablumminAllah (hubungan dengan Allah) dan hablumminannas (hubungan sesama manusia). Justifikasinya, individu yang berpuasa akan berusaha dengan seluruh kemampuannya untuk menahan diri daripada ‘musuh’ dari dalam dirinya sendiri seperti menahan amarah mahupun nafsu untuk melakukan maksiat. Menurut Hadis Riwayat Bukhari; 

“Puasa itu bukanlah sekadar menahan diri dari makan dan minum, tetapi sesungguhnya puasa itu adalah mencegah diri dari segala perbuatan yang sia-sia serta menjauhi perbuatan-perbuatan yang kotor dan keji.”

Sebagai akhir kalam, penulis berharap agar Ramadhan kali ini fizikal lebih cerdas, emosi dan kognitif lebih positif serta spiritual lebih tenteram dan diharap dapat diteruskan sehingga selepas Ramadhan.

Selamat menjalani ibadah Puasa.


Ramadhan Dan ‘Self-Control’ 1
kontraktor rumah
bina rumah
pinjaman lppsa
pengeluaran kwsp
spesifikasi rumah
rumah ibs
pelan rumah
rekabentuk rumah
bina rumah atas tanah sendiri
kontraktor rumah selangor
rumah banglo

Source


kontraktor rumah, bina rumah, pinjaman lppsa, pengeluaran kwsp, spesifikasi rumah, rumah ibs, pelan rumah, rekabentuk rumah, bina rumah atas tanah sendiri, kontraktor rumah selangor, rumah banglo

Back to list