Artikel Terkini

Wartawan Senior Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ditembak ‘Israel’ Saat Bertugas

Wartawan Senior Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ditembak ‘Israel’ Saat Bertugas
Wartawan Senior Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ditembak 'Israel' Saat Bertugas 1

Hidayatullah.com—Pasukan penjajah Israel menembak wartawan Al Jazeera Abu Akleh di Tepi Barat yang diduduki, menurut Kementerian Kesehatan Palestina dikutip Al Jazeera. Penjajah menembak Shireen tepat di bagian kepala saat dia sedang bertugas di Jenin di Tepi Barat yang dijajah hari Rabu.

Abu Akleh, seorang koresponden TV untuk Al Jazeera versi Bahasa Arab. Dia dilarikan ke rumah sakit di Jenin pada pukul 07:15 (waktu setempat) dalam kondisi kritis, di mana dia dinyatakan meninggal tak lama setelah itu, menurut kementerian dan wartawan Al Jazeera.

Abu Akleh mengenakan rompi pers dan berdiri bersama wartawan lain ketika dia terbunuh. Wartawan Al Jazeera lainnya, Ali al-Samoudi, juga terluka oleh peluru di punggung di tempat kejadian dan dinyatakan dalam kondisi stabil.

Kepala Departemen Kedokteran di Universitas al-Najah di Nablus membenarkan bahwa Abu Akleh ditembak di kepala. Dia mengatakan bahwa tubuhnya dipindahkan untuk diautopsi berdasarkan perintah dari penuntut umum.

Jenazah Abu Akleh dibawa keluar dari universitas berbalut bendera Palestina, setelah itu akan dibawa ke Rumah Sakit Istishari di Ramallah. Pemakaman resmi akan diadakan untuknya besok pagi di markas kepresidenan Palestina di Ramallah.

‘Tidak ada konfrontasi’

Al-Samoudi dan jurnalis lain di tempat kejadian mengatakan tidak ada pejuang Palestina yang hadir ketika para jurnalis itu ditembak, secara langsung membantah pernyataan Israel yang merujuk kemungkinan bahwa itu adalah tembakan Palestina. “Kami akan merekam operasi tentara Israel dan tiba-tiba mereka menembak kami tanpa meminta kami untuk pergi atau berhenti syuting,” kata al-Samoudi.

“Peluru pertama mengenai saya dan peluru kedua mengenai Shireen … tidak ada perlawanan militer Palestina sama sekali di tempat kejadian.”

Shatha Hanaysha, seorang jurnalis lokal yang berdiri di samping Abu Akleh ketika dia ditembak, juga mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tidak ada konfrontasi antara pejuang Palestina dan tentara Israel. Dia mengatakan kelompok wartawan telah menjadi sasaran langsung.

“Kami empat wartawan, kami semua memakai rompi, semua memakai helm,” kata Hanaysha. “Tentara pendudukan [Israel] tidak berhenti menembak bahkan setelah dia pingsan. Saya bahkan tidak bisa mengulurkan tangan untuk menariknya karena tembakan yang dilepaskan. Tentara bersikeras menembak untuk membunuh.”

Shaza Hanaysheh, jurnalis Palestina lainnya di antara wartawan, akun serupa dalam sebuah wawancara dengan saluran Arab Al Jazeera, mengatakan tidak ada bentrokan atau penembakan di daerah tersebut. Dia mengatakan bahwa ketika tembakan terdengar dia dan Abu Akleh berlari menuju pohon untuk berlindung.

“Aku sampai di pohon sebelum Shireen. Dia jatuh ke tanah,” kata Hanaysheh. “Setiap kali saya mengulurkan tangan ke arah Shireen, para tentara menembaki kami.”

Rincian pembunuhan Abu Akleh masih muncul, tetapi video dari insiden tersebut menunjukkan bahwa dia ditembak di kepala, kata Nida Ibrahim dari Al Jazeera. “Apa yang kita ketahui sekarang adalah bahwa kementerian kesehatan Palestina telah mengumumkan kematiannya. Shireen Abu Akleh sedang meliput peristiwa yang terjadi di Jenin, khususnya, serangan Israel di kota itu, yang terletak di utara Tepi Barat yang diduduki, ketika dia terkena peluru di kepala, ”kata Ibrahim, berbicara dari kota Palestina. Ramallah.

Dalam email terakhirnya ke jaringan, Abu Akleh mengirim pesan ke biro Ramallah Al Jazeera pada pukul 06:13 di mana dia menulis: “Pasukan pendudukan menyerbu Jenin dan mengepung sebuah rumah di lingkungan Jabriyat. Dalam perjalanan ke sana – saya akan membawakan Anda berita segera setelah gambarannya menjadi jelas.”

Shireen Abu Akleh, 51, lahir di Baitul Maqdis, Palestina. Dia mulai bekerja untuk Al Jazeera untuk saluran Bahasa Arabpada tahun 1997 dan secara teratur melaporkan pergolakan dari seluruh wilayah Palestina.

Jaringan yang berbasis di Qatar itu menghentikan siarannya untuk mengumumkan kematiannya.  Dalam sebuah pernyataan yang muncul di salurannya, Al Jazeera mendesak komunitas internasional untuk “mengutuk dan meminta pertanggungjawaban pasukan penjajah ‘Israel’ karena sengaja menargetkan dan membunuh rekan kami.”

“Kami berjanji untuk mengadili para pelaku secara hukum, tidak peduli seberapa keras mereka berusaha menutupi kejahatan mereka, dan membawa mereka ke pengadilan,” kata Al Jazeera.

Sementara itu militer penjajah justru mengalihkan dan menyalahkan  Palestina. Otoritas Palestina juga mengutuk “kejahatan keji” ini dengan mengatakan pembunuhan itu adalah “bagian dari kebijakan pendudukan (Israel) yang menargetkan wartawan untuk mengaburkan kebenaran dan melakukan kejahatan secara diam-diam”.*

Rep: Ahmad
Editor: –


Wartawan Senior Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ditembak 'Israel' Saat Bertugas 1
kontraktor rumah
bina rumah
pinjaman lppsa
pengeluaran kwsp
spesifikasi rumah
rumah ibs
pelan rumah
rekabentuk rumah
bina rumah atas tanah sendiri
kontraktor rumah selangor
rumah banglo

Source


kontraktor rumah, bina rumah, pinjaman lppsa, pengeluaran kwsp, spesifikasi rumah, rumah ibs, pelan rumah, rekabentuk rumah, bina rumah atas tanah sendiri, kontraktor rumah selangor, rumah banglo
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar

Back to list