Artikel Terkini

Ternyata Yahudi Rusia yang ke ‘Israel’ Lebih Banyak dari Yahudi Ukraina

Ternyata Yahudi Rusia yang ke ‘Israel’ Lebih Banyak dari Yahudi Ukraina
Ternyata Yahudi Rusia yang ke 'Israel' Lebih Banyak dari Yahudi Ukraina 1

Hidayatullah.com — Serbuan pasukan Rusia ke Ukraina yang dimulai pada Februari lalu mendorong ‘Israel’ bersiap menerima gelombang pengungsi Yahudi Ukraina.

Namun sebaliknya, imigran Yahudi Rusia yang tiba di ‘Israel’ ternyata lebih banyak pengungsi Yahudi Ukraina, menurut jumlah resmi yang diperoleh Haaretz (13/04/2022).

Sekitar 200.000 orang Ukraina dan 600.000 orang Rusia memenuhi syarat ‘Israel’ untuk bermukim di tanah yang direbut zionis dari Palestina.

Di bawah “Law of Return atau Undang-undang Kepulangan” zionis, setiap orang di dunia yang memiliki satu kakek/nenek Yahudi atau pasangan Yahudi diperbolehkan untuk tinggal di dan mendapatkan kewarganegaraan ‘Israel’.

Tetapi proses verifikasi, yang dikenal sebagai “Aliyah,” dapat memakan waktu berminggu-minggu karena otoritas ‘Israel’ menjalankan pemeriksaan latar belakang dan memerlukan dokumen verifikasi.

Namun, zionis ‘Israel’ telah melonggarkan proses untuk pengungsi Ukraina dengan mempertimbangkan urgensi dan dampak konflik.

Menurut angka Dewan Keamanan Nasional Israel (NSC), total 8.371 pengungsi Yahudi Ukraina tiba di ‘Israel’ antara 24 Februari dan 8 April.

Di sisi lain, 12.593 orang Rusia datang sebagai imigran pada periode yang sama — peningkatan besar dari 7.700 orang Rusia yang mendarat di ‘Israel’ sepanjang tahun 2021.

Di antara para pengungsi Ukraina, 4.750 orang diberi izin khusus untuk terbang ke ‘Israel’ bahkan sebelum mereka menyelesaikan Aliyah, sebuah proses yang bisa memakan waktu berminggu-minggu.

Orang-orang Yahudi Rusia belum ditawari konsesi yang sama. Namun, mereka telah menemukan cara pintas dengan terbang ke ‘Israel’ dengan visa turis dan memulai proses pengajuan kewarganegaraan begitu mereka berada di sana. Sebagian besar orang Rusia telah tiba di ‘Israel’ dengan visa turis seperti ini sejak konflik dimulai pada 24 Februari.

Satu juta orang Rusia tinggalkan negaranya

Sejak awal operasi militer Putin di Ukraina, sejumlah besar orang Rusia telah meninggalkan negara itu — eksodus Rusia terbesar dalam sejarah modern.

Tidak seperti orang Ukraina melarikan diri dari kehancuran yang disebabkan oleh roket dan rudal, orang Rusia meninggalkan negara mereka karena alasan lain. Beberapa dari mereka mengatakan menolak tindakan militer Rusia terhadap Ukraina, sementara yang lain mengeluh bahwa sanksi ekonomi yang melumpuhkan yang dijatuhkan oleh AS, Uni Eropa dan negara-negara lain telah mempengaruhi pekerjaan mereka, karena perusahaan-perusahaan internasional telah menghentikan operasi mereka di Rusia.

Beberapa laporan menunjukkan bahwa sekitar satu juta orang Rusia telah melarikan diri ke negara-negara yang tidak memerlukan visa untuk orang Rusia, seperti Georgia dan Armenia, lansir TRT World pada Rabu (13/04/2022).

Beberapa tujuan imigrasi populer lainnya termasuk negara bagian Turki seperti Türkiye dan Azerbaijan. Dubai, Yunani, Bulgaria, Serbia, dan bahkan Amerika Latin juga telah menerima sejumlah besar pengungsi Rusia.

Tidak seperti Rusia, Eksodus Yahudi Ukraina melambat

Sementara itu, jumlah Yahudi Ukraina yang terbang ke ‘Israel’ telah menurun dalam beberapa pekan terakhir terbukti dari penurunan jumlah orang yang tinggal di tempat penampungan di Ukraina, Polandia dan negara-negara tetangga lainnya yang dijalankan oleh Jewish Agency, sebuah badan zionis ‘Israel’ yang membantu dengan upaya imigrasi.

Kementerian dalam negeri ‘Israel’ mengumumkan pada awal Maret bahwa hanya “halachic” Yahudi Ukraina – mereka yang lahir dari ibu Yahudi – yang akan diterima di negara itu.

Di bawah hukum Zionis, orang Yahudi yang ingin berimigrasi ke ‘Israel’ diminta untuk membawa keluarga mereka jika mereka juga ingin mendapat manfaat dari hak kewarganegaraan. Jika mereka tetap tinggal, mereka tidak diizinkan untuk mendaftar secara terpisah nanti.

Kebijakan ini secara efektif berarti pemisahan keluarga, karena Ukraina telah melarang pria berusia antara 18 dan 60 tahun meninggalkan negara itu dan mengirim mereka ke garis depan.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S


Ternyata Yahudi Rusia yang ke 'Israel' Lebih Banyak dari Yahudi Ukraina 1
kontraktor rumah
bina rumah
pinjaman lppsa
pengeluaran kwsp
spesifikasi rumah
rumah ibs
pelan rumah
rekabentuk rumah
bina rumah atas tanah sendiri
kontraktor rumah selangor
rumah banglo

Source


kontraktor rumah, bina rumah, pinjaman lppsa, pengeluaran kwsp, spesifikasi rumah, rumah ibs, pelan rumah, rekabentuk rumah, bina rumah atas tanah sendiri, kontraktor rumah selangor, rumah banglo

Back to list